Apa Vaksin Oxford/AstraZeneca Aman?

,Jerman, Irlandia, dan Belanda telah mengumumkan mereka akan menangguhkan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca-19, menambah daftar negara yang terlibat dalam masalah.

Tetapi regulator kesehatan Inggris mengatakan masyarakat masih harus mengambil resiko masalah ini.

Pertanyaan utama seputar situasi terkini.

Apa yang terjadi?

Ada beberapa laporan orang yang menderita gumpalan darah pada hari-hari dan minggu-minggu setelah vaksinasi mereka.
Badan Obat Eropa melaporkan seorang di Austria memiliki gumpalan darah dan meninggal 10 hari setelah vaksinasi. Tetapi menekankan bahwa “saat ini tidak ada indikasi vaksinasi menyebabkan kasus ini”.

Orang lain dirawat di rumah sakit di Austria dengan emboli paru (penyumbatan arteri di paru-paru) setelah divaksinasi. Sementara satu kematian terkait dengan gumpalan darah dilaporkan di Denmark.

Juga diyakini bahwa seorang pria berusia 50 tahun meninggal di Italia karena trombosis vena dalam (DVT). Sementara ada laporan kematian lain yang belum dikonfirmasi di Italia.

Keputusan Irlandia menyusul laporan pembekuan serius di kalangan orang dewasa di Norwegia, yang menyebabkan empat orang di rumah sakit.

Negara mana saja yang mengalami?

Irlandia dan Belanda hari Minggu bergabung daftar yang telah memasukkan Denmark, Norwegia dan Islandia. Yang katanya untuk sementara menangguhkan semua vaksinasi terhadap AstraZeneca untuk melanjutkan penyelidikan.

Belanda mengatakan pihaknya menangguhkan AstraZeneca sselama dua minggu setelah laporan baru di Denmark dan Norwegia tentang pembekuan darah dan kadar trombosit rendah orang di bawah 50 tahun.

Jerman mengumumkan langkah yang sama pada hari Senin.

Perdana menteri Bulgaria mengatakan penangguhannya akan berlanjut sampai yang terakhir mengeluarkan pernyataan tertulis bahwa vaksin itu aman.

Italia juga mengikuti Austria, Estonia, Latvia, Luksemburg dan Lithuania dalam melarang satu pukulan dari 1 juta vaksin AstraZeneca, yang dikirim ke 17 negara, menyusul laporan kematian.

Baca Juga »  LIHAT DISINI: OTT KPK, Gubernur Nurdin Abdullah Bantah Tidak Terima Suap

Sangat sedikit detail yang diberikan tentang individu-individu ini, termasuk apakah mereka memiliki kondisi yang lebih rendah yang benar-benar akan meningkatkan risiko pembekuan darah.

Thailand dan Kongo mengatakan mereka akan menunda penggunaan vaksin AstraZeneca.

Apa yang Irlandia katakan?

Pada hari Minggu, Menteri Kesehatan Stephen Donnelly mengatakan: “Keputusan untuk menangguhkan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca Coved-19 didasarkan pada informasi baru dari Norwegia yang muncul tadi malam.

“Ini adalah langkah pencegahan,” katanya.

Bagaimana dengan Irlandia Utara?

Sekretaris Kesehatan Robin Swann telah meminta pembaruan dari badan pengawas Inggris, Medicines and Healthcare Products Regulatory Agency (MHRA), menyusul keputusan, Departemen Kesehatan Irlandia Utara telah mengatakan.

Departemen itu menambahkan bahwa usulan itu akan terus berlanjut “sejalan dengan arahan Dari Kementerian HAM”.

Apa yang dikatakan regulator obat di Eropa dan Inggris?

Departemen Kesehatan telah mengeluarkan pernyataan pekan lalu mengatakan bahwa lebih dari 11 juta dosis vaksin astrazeneca telah diberikan di seluruh Inggris tanpa masalah.

Menyusul keputusan Republik Irlandia untuk menangguhkan penggunaan, Dr Bryan, Kepala Keamanan Vaksin, MHRA, mengatakan: “Kami menyadari pekerjaan di Irlandia.

“Kami sedang meninjau laporan dengan cermat tetapi mengingat banyaknya dosis yang diberikan, dan frekuensi dengan mana gumpalan darah dapat terjadi secara alami, bukti yang tersedia tidak menunjukkan bahwa vaksin adalah penyebabnya.”

“Orang-orang masih harus pergi dan mendapatkan vaksin Covid-19 ketika diminta untuk melakukannya,” katanya.

HEMa mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa manfaat vaksin masih melebihi risikonya dan bahwa manajemen dapat terus dilakukan sambil melakukan peninjauan insiden pembekuan darah.

Pada 10 Maret, hanya ada 30 laporan pembekuan darah di antara hampir lima juta orang yang divaksinasi di seluruh Eropa, kata laporan itu.

Baca Juga »  Waspada! Surat Pengangkatan CPNS Palsu Beredar, ini Cirinya.

Kesehatan Virus Corona

Bagaimana dengan siapa?

Direktur Jenderal Tedros Adhanom Gipresos mengatakan WHO terus memantau keamanan vaksin dengan cermat, tetapi mengatakan penting untuk dicatat bahwa EMA “telah mengatakan bahwa tidak ada indikasi bahwa ada hubungan antara vaksin dan pembekuan darah dan bahwa vaksin dapat terus digunakan selama penyelidikan yang sedang berlangsung.”

Ucapannya menggemakan komentar oleh juru bicara WHO Dr Margaret Harris, yang menggambarkan vaksin itu sebagai “sangat baik.”

Apakah ilmuwan Inggris khawatir?

Tidak. Pandangan ilmiah yang luar biasa adalah bahwa tidak ada hubungan khusus antara gumpalan darah dan vaksin, dan kasus yang dilaporkan dapat dengan mudah menjadi kebetulan.

Mereka mengatakan risiko Covid-19 jauh lebih besar daripada potensi efek samping dari masalah ini, dengan banyak yang mengatakan gumpalan darah cukup umum, terlepas dari vaksinasi.

Stephen Evans, profesor farmakologi di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan: “Masalah dengan laporan spontan tentang dugaan reaksi merugikan terhadap vaksin adalah kesulitan besar dalam membedakan antara dampak kausal dan tidak disengaja.

Pusat Vaksinasi

“Ini terutama berlaku ketika kita tahu bahwa penyakit Covid-19 sangat kuat dikaitkan dengan pembekuan darah dan sudah ada ratusan jika tidak beberapa ribu kematian akibat pembekuan darah sebagai akibat dari penyakit Covid-19.

“Hal pertama yang kami lakukan adalah benar-benar yakin bahwa gumpalan tidak memiliki alasan lain, termasuk Covid-19.”

Apa kata AstraZeneca?

Raksasa farmasi itu mengatakan bahwa “tinjauan menyeluruh dari semua data keselamatan yang tersedia” untuk lebih dari 17 juta orang yang divaksinasi di UE dan Inggris dengan pemogokan AstraZeneca menunjukkan “tidak ada bukti peningkatan risiko emboli paru, trombosis vena dalam atau gumpalan darah, dalam kelompok usia tertentu, jenis kelamin, batch atau di negara tertentu.”

Baca Juga »  Vaksin Mandiri Hanya Untuk Orang Kaya?

Dr. Anne Taylor, kepala petugas medis, mengatakan jumlah kasus pembekuan darah yang dilaporkan dalam kelompok ini adalah “kurang dari ratusan kasus yang diharapkan di antara populasi umum.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.